PDIP soal Usulan PKB Tunda Pemilu 2024: Mencederai Keputusan Bersama

Liputan6.com, Jakarta Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar atau Cak Imin mengusulkan agar Pemilu 2024 ditunda untuk memberi waktu pemulihan ekonomi.

Menanggapi hal tersebut, politikus PDIP Rizqinizamy Karsayuda menyatakan Cak Imin telah menodai kesepakatan antara DPR dan Pemerintah.

“Pernyataan ini mencederai keputusan yang telah diambil pemerintah dan DPR terkait Pemilu 2024. Di mana Fraksi PKB juga jadi bagian dari keputusan bersama itu,” kata Rifqi pada wartawan, Rabu (23/2/2022).

Anggota Komisi II DPR RI ini menilai usulan Cak Imin itu tak perlu ditindaklanjuti atau direspon pemerintah.

“Wacana dari Cak Imin tak perlu dilanjutkan agar tidak jadi polemik di publik, karena kita sekarang lebih baik berfokus menyusun tahapan Pemilu,” kata Rifqi.

Usulan Ditunda

Sebelumnya, Cak Imin mengusulkan agar Pemilu 2024 ditunda. Pernyatana itu disampaikan Cak Imin usai menerima pelaku UMKM, para pengusaha dan para analis ekonomi Perbankan.

“Dari seluruh masukkan itu saya mengusulkan pemilu tahun 2024 itu ditunda satu atau dua tahun. Agar momentum perbaikan ekonomi ini tidak hilang dan kemudian tidak terjadi freeze (pembekuan ekonomi) untuk mengganti stagnasi selama 2 tahun masa pandemi,” kata Gus Muhaimin dalam Keterangannya, Rabu (23/2/2022).

“Ya setahun lah maksimal dua tahun,” tambahnya

Pria yang kerap disapa Gus Muhaimin ini juga mengaku, banyak masukan dari kalangan dunia usaha, terutama memasuki tahun 2022 sangat optimis melihat peluang ekonomi, dan untuk untuk recovery dibutuhkan 2 tahun

Atas dasar itu, Gus Muhaimin melihat Pemilu yang sudah direncakan tahun 2024, jangan sampai prospek ekonomi yang baik itu terganggu karena pemilu.

“Sebab Pemilu biasanya ada tiga kondisi, Yang pertama para pelaku ekonomi melakukan freeze pembekuan wait and see, lalu agresifitas ekonomi saat pemilu,” katanya.

Ke depan, Gus Muhaimin akan mengkomunikasikan penundaan Pemilu tersebut kepada para pimpinan Partai politik.

“Semoga, usulan saya ini akan saya sampaikan ke teman-teman pimpinan partai, saya usulkan ke Pak Presiden, bagaimana apakah bisa? ya nanti kita lihat saja, apakah mungkin bisa diundur atau tidak. Ini usulan saya,” pungkasnya. (https://www.liputan6.com/)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.